SELAMAT DATANG DI DESA NGAWI KECAMATAN NGAWI KABUPATEN NGAWI

Artikel

Reog dan Sisi Keilmuan Fisikanya yang menjadikan Berharga

03 Oktober 2023 07:54:32  1.299 Kali Dibaca  Berita Ngawi

ngawi-ngawi.desa.id-Puluhan kelompok seni Reog, termasuk yang berasal dari Ngawi, merupakan entitas penting dalam pelestarian kesenian nusantara, terutama yang berakar dari Ponorogo. Mereka dengan gigih menjaga tradisi ini agar tidak punah, menjadikan mereka pahlawan budaya yang patut dihargai.

Setiap pertunjukan Reog yang mereka tampilkan adalah sebuah atraksi spektakuler. Tarian dan atraksi lainnya, tanpa ragu, menjadi daya tarik utama bagi warga Ngawi. Ribuan orang berkumpul di lokasi setiap kali pertunjukan Reog digelar, menyaksikan dengan penuh kagum dan antusiasme. Hal ini menunjukkan betapa kuatnya ikatan budaya dan tradisi dalam masyarakat, serta pentingnya seni dalam mempertahankan identitas dan warisan budaya lokal.

Reog merupakan salah satu kekayaan budaya Indonesia yang kaya akan sejarah dan keindahan seni. Tarian ini berasal dari Ponorogo, Jawa Timur, dan telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat setempat. Reog adalah tarian yang dilakukan di arena terbuka dan berfungsi sebagai hiburan rakyat. Namun, Reog bukan sekadar pertunjukan biasa; ia menyimpan unsur magis dan misteri yang membuatnya begitu memikat.

Salah satu elemen yang membuat Reog begitu istimewa adalah penari utamanya. Penari utama dalam Reog adalah orang berkepala singa yang memakai hiasan bulu merak. Yang lebih mengejutkan lagi adalah berat topeng yang dipakai oleh penari ini, mencapai 50–60 kg. Terlebih lagi, topeng Dhadak Merak, yang merupakan salah satu jenis topeng Reog, dianggap sebagai topeng terberat dan terbesar di dunia.

Mungkin ada yang bertanya, bagaimana seseorang dapat memakai topeng seberat itu hanya dengan gigitan atau bahkan dengan dinaiki oleh orang lain di atas kepalanya? Jawabannya bukanlah karena adanya mistik atau kesurupan. Para pembarong Reog adalah orang-orang yang kuat secara fisik dan sudah terlatih dengan baik. Selain itu, desain dari topeng Dhadak Merak ini juga memainkan peran penting dalam memungkinkan pembarong untuk mengangkatnya.

Topeng Dhadak Merak dibagi menjadi dua bagian, yaitu bagian kepala dan bagian merak. Kedua bagian ini saling menyeimbangkan satu sama lain. Desain "rengkek" pada merak yang melengkung ke belakang membantu menyeimbangkan bagian kepala yang cenderung berat ke depan. Oleh karena itu, meskipun bagian kepala topeng lebih berat jika dipakai tanpa bagian merak, pembarong masih mampu mengangkatnya dengan relatif mudah. Fenomena ini dapat dijelaskan dengan prinsip fisika keseimbangan benda tegar.

Kehebatan Reog juga terletak pada para perajin topeng Dhadak Merak yang memiliki pengetahuan mendalam tentang fisika dan perhitungan yang tepat untuk menciptakan topeng raksasa ini. Ini menunjukkan bahwa Reog tidak hanya sekadar seni tari, tetapi juga merupakan warisan budaya yang mencerminkan kebijaksanaan, keahlian, dan dedikasi masyarakat Ponorogo dalam melestarikan tradisi berharga ini.

Dengan demikian, nilai kebudayaan kita sebagai bangsa sangat berharga. Reog adalah contoh nyata bagaimana seni tradisional dapat menggabungkan unsur-unsur magis, kekuatan fisik, dan pengetahuan yang mendalam dalam sebuah pertunjukan yang spektakuler. Semua ini adalah bagian dari kekayaan budaya Indonesia yang patut kita jaga, lestarikan, dan banggakan di mata dunia.

Kirim Komentar


Nama
No. Hp
E-mail
Isi Pesan
  CAPTCHA Image  
 

 Statistik

 Arsip Artikel

 Pemerintah Desa

 Peta Wilayah Desa

 Peta Lokasi Kantor


Kantor Desa
Alamat : Jl. RPH. Pringgo Kusumo No. 05 Ngawi
Desa : Ngawi
Kecamatan : Ngawi
Kabupaten : Ngawi
Kodepos : 63218
Telepon :
Email :